Curhatan dari brother


lagi buka facebook eh nemu curhatan dari brother, so although a bit messy i decided to put his writing here.. CekidOT !!!

PERTEMUAN DENGAN “ARA”
Sore nan indah di sekolah ane,,hmm, sekolah ane emang indah ya,sesuatu banget. Kembali ke topik, waktu itu ane masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama. Sore itu di sekolah ane sedang diadakan perlombaan semacam graffiti wall gitu. Sial bagi kelas ane, sang pelukis untuk graffiti wall utusan kelas ane adalah ane sendiri. Hhe, mungkin skill ngelukis ane dewa banget yaa, ampe di utus buat acara bergengsi sejagat raya ini. Kompetisi ini merupakan salah satu rangkaian acara dari perayaan ulang tahun sekolah ane, kalo gak salah ane LUSTRUM namanya. Dalam kompetesi ini, pesertanya adalah utusan dari masing-masing kelas dari kelas 1 ampe kelas 3. Kebetulan ane waktu itu kelas 3, jadi ane merajai kompetesi itu dengan mengancam seluruh junior ane yang jadi peserta buat ngalah aja,,hahaaha,, tapi sayangnya itu hanya di imajinasi ane, karena mustahil ane mengancam junior2 ane, secara badan ane kecil banget dan junior ane segede gaban. Ane urungkan niat buat acara pengancaman itu.
Sore yang tenang itu, ane mulai melakukan gebrakan pada wall kelas ane. Ane tw, ga ada peserta lain yang melakukan gebrakan seperti yang ane lakukan ini, yaitu membuat rancangan awal,hahahaaha . . . .. *(Dalam aturan kompetisi ini,rancangan awal harus sudah diberikan ke panitia paling lambat 1 hari sebelum perlombaan dimulai)*. Waktu itu, kalo ane gak salah inget, utusan dari kelas ane buat lomba ini ada 4 orang. Kemudian, ane bersama 3 pejuang lainnya mulai ngebuat graffiti wall nya. Karena gambarnya ane yang ngrancang, jadinya ane lah orang yang bertanggung jawab dalam pembuatan sketsa awal. Setelah sketsa awalnya kelar, kami pun dikit2 mulai melakukan pengecatan awal gambar pada bagian2 tertentu. Sewaktu ane sedang nyelesaiin ni graffiti, ada beberapa junior ane yang menghampiri wall kelas ane. Memang sih, wall kelas yang lain juga banyak didatangi,hhehe. Waktu junior ane itu liat2 maha karya ane yang super eksklusif ini, tidak ada hal2 yang menurut ane spesial. Gak lama setelah kumpulan junior ane nan cute2 itu ngliat2, ane bermaksud menghampiri mereka buat nanyain penilaian mereka. Waktu ane ngedekat, ane ngeliat sebuah senyuman manis muncul dari salah satu junior ane. Waaaaw, pikir ane, belom ada seumur hidup ane ada orang yang gak ane kenal senyum dengan begitu manisnya ke ane. Hehe, terang aja, ane jadi gugup nanggapin senyuman junior ane itu, tapi ya ane tetap balas senyumannya dengan senyuman maut ane yang kalo para banci ngeliat, mereka bakal memperkosa ane. Karena senyuman si junior tadi, ane urungkan niat buat nyamperin tu kumpulan bocah2, ane grogi men,,ahahahaha. Hari mendekati malam, kerjaan ane akhirnya kelar juga. Setelah selesai, ane dan 3 pejuang lainnya istirahat di kantin di dekat kelas ane. Waktu di jalan menuju kantin, eh ane ktmu lagi ama junior ane yang punya senyuman bening tadi. Waktu papasan, dia senyum lagi gan,, wiiih,,ane kayak hanyut dalam senyuman tu cewek gan, bening banget..
Setelah kejadian sore terindah dalam hidup ane itu, selama di sekolah, ane sering banget ketemu ama tu cewek, tapi ane gak berani buat ngajak bicara dia. Ane cupu banget, apa kata orang2 ntar kalo ane nyamperin cewek bening kayak gitu, trus ngajak bicara, yang ada ane bakal di keroyok ama orang2 dikira mau berbuat tidak senonoh. Ane trus nyari cara biar bisa ngajak bicara tu cewek.
Gak lama setelah lomba graffiti wall, kompetesi lain masih ada di sekolah ane, yaitu ngebuat TAMAN. Waktu itu taman kelas ane kebetulan dekat ama tamannya kelas tu cewek, alhasil kita cukup sering ketemu lah,,hahaha. Tapi ane gak pernah yang namanya ngobrol ama dia. Waktu itu, di taman tu cewek kayak ada nama-nama orang gitu di tulis di tamannya, ane nyoba nyari-nyari nama tu cewek, kira2 mana ya yang cocok ama dia. Emang sih ga ada gunanya, tapi setidaknya kalo ntar pengen manggil tu cewek, panggilan ane ber alamat,hehe.
Tiap kali ane udah ngumpulin keberanian ane buat bicara dengan tu ceewek,, eeh, di saat itu pula nyali ane ciut (ane malang). Kendala lain tiap kali ane mau ngajak tu cewek ngobrol adalah tu cewek barengan ama temen nya trus,, ane kan jadi malu. Ane yakin pasti temen2nya dia tuh bakalan sinis ke ane, secara teman mereka di samperin ama orang dengan paras pemulung. Huhuhu, ane mikir dalam hati, kalo ntar ane jadian ama dia, hubungan kita bakalan kayak Beauty and The Beast (kasian dia nya). Waktu2 ane di bangku sekolah menengah pertama hampir habis. Artinya ane gak bakalan ketemu lagi ama tu cewek. Kenapa ya, waktu ane gak pernah tepat. Ane ama tu cewek cuma dihubungkan oleh sebuah senyuman di setiap pertemuan kita. Ga ada yang namanya ngobrol2 enak, bercanda, atau apalah. Ane gak pernah berani buat ngedekatin dia. Sampai ane tamat dari sekolah menengah pertama pun ane belum pernah bicara satu patah kata pun dengan tu cewek, namanya aja ane gak pernah tw. Ane pun tamat dan gak bakalan ketemu dia lagi.
KEHIDUPAN SMA ANE….
Cukup lama rentang waktu ane ga berhubungan lagi ama cewek pujaan ane itu. Karena, kita udah punya kesibukan masing-masing juga, dia sibuk ama sekolahnya dan ane sibuk jadi bulan-bulanan di sekolah ane.
Menung-bermenung, ane selalu mikirin tu cewek. Gimana ya cara berhubungan ama dia lagi. Hmmm,,setelah berhari-hari penuh letih ane mikirinnya,, EUREKA!!!, ane nemuin caranya,,ahahaaha. Ane coba berhubungan lagi dengan tu cewek melalui fasilitas jejaring sosial. Ane coba masukin nama-nama yang ane pikir cocok buat dia. Ntah knapa, waktu itu ane langsung aja masukin name search nya ARA. Eng.. ong.. eng,, ane berhasil bray,, ane ngliat foto tu cewek. Ane seneng bukan main, tanpa pikir panjang, ane langsung aja request buat jadi temen dia. Ane tunggu,ane tunggu penerimaan permintaan ane di jejaring sosial itu. Hmmm,, blum ada kemajuan. Sempat terlintas di benak ane buat nyerah aja, ara uda lupa kali ya ama ane. Di saat puncak ke putus asa an ane, dewi cinta berada di pihak ane, ARA menerima request ane,,ahahaaha..
Jejaring sosial ngebuat kami dekat lagi. Ane serasa lebih leluasa saat ngobrol ama dia lewat fasilitas ini. Mungkin jejaring sosial emang media yang tepat buat PDKT bagi kaum2 cupu kayak ane. Kedekatan kita sudah semakin lama dan kita saling bercanda lewat jejaring ini. Pada suatu malam yang tenang, ane buka laptop ane buat internetan, ane buka situs social network nya, ane kirim pesan ke ara, isinya ane lupa spesifiknya, tapi yang jelas waktu itu ane minta nomor telepon nya ara.. . Hhahaah,, dunia berpihak kali ini pada perjuangan ane,, ara ngasihin no teleponnya.hahaha. tapi dia minta langsung di hapus nomor yang dia kirim di dinding akun ane,,. Setelah ane catat nomornya, ane hapus langsung kirimannya. Thank’s God, ane diberi jalan.
Handphone, itulah media yang kini ane jajaki buat pendekatan dengan ara. Kita lebih dekat lagi melalui media ini. Ane ngerasa, gini ya rasanya bisa bahagia dengan orang yang kita cintai. Ane serasa mau nangis dengan kebahagiaan ini,hhe.
Pertemuan secara langsung dengan ara tidak pernah ane alami. Ane cuma bisa memandangi kecantikan ara dari dalam mobil. Adek ane kebetulan sekolah di sekolah yang sama dengan ara, tapi dia masih kelas 4 SD waktu itu. Ane manfaatkan momen2 ketika ane ngejemput adek ane buat mandangin keluguan dan tingkah manis ara dengan teman-temannya. Men,,ni cewek cute banget. Dari wajahnya, senyumnya, sampai tingkahnya cute banget. Pola PDKT ane ama ara masih tetap sama sampai akhirnya ane beraniin diri buat nembak dia. Memang keliatan cupu banget, karena ane hanya berani nembak dia lewat hp doang. Ane pun ngirim pesan ke ara yang isinya waktu itu minta dia buat jadi pacar ane, soalnya ane lupa spesifik isi pesannya. Ane tunggu dan ane tunggu jawaban dari dia. Hp ane berdering, ane berdoa semoga isi pesan dari ara ini sesuai dengan harapan ane. Langit serasa runtuh, bumi serasa keluar dari tata surya, ane serasa mengalami azab kubur.
Inilah isi balasan sms dari Ara :
“Maaf ya bang, ara belum bisa pacaran, maaf ya bang”
Itulah sekali dalam hidup ane perasaan down yang amat sangat. Semangat hidup ane hilang. Ane jadi malas nglakuin apa aja, perjuangan ane sia-sia, semuanya sia-sia. Tapi, entah kenapa gue tidak ada rasa marah sedikit pun ama ara dan itu ane gak tw kenapa. Perjuangan ane sia-sia, padahal ane udah ampe bertengkar ama ayah dan bunda ane karena nelpon mulu. Bahkan ane sempat di tampar ama ayah ane karena gunain hp nya dia buat nelfon ara. Tapi gak apa-apa ane selalu berfikir positif, ini adalah suatu proses awal buat mencapai yang lebih tinggi.
Sejak kejadian penembakan itu, ara agak menjauh dari ane, mungkin ilfeel kali ya ama ane. Ane gak peduli, ane tetap berusaha mencari cara biar dekat dan jadi apa yang diinginin ara. Ane tw dia gak mw nerima ane bukan karena belum bisa pacaran, tapi karena masalahnya ada di diri ane. Mungkin ane terlalu cupu, atau kurang keren, atau apalah. Walaupun ane udah ga deket lagi ama ara, tp ane selalu memperhatikan dia dan mencari-cari apa yang ngbuat ara tertarik ama seorang cowok. Ane amati terus teman2 cowok yang dekat ama ara. Setelah sekian lama melakukan observasi, ane nemuin kira-kira cowok seperti apa yang di sukai ama ara. Cowok yang di sukai ara adalah cowok yang gak cupu, keren, berpenampilan menarik, dan gaul. Hal ini masih merupakan asumsi ane, karena sampai saat ini ane masih belum tw cowok yang disukai ara itu sebenarnya seperti apa. Ane pun ngerubah semua aspek dalam diri ane buat menjadi cowok yang disukai ara. Ane mulai dari cara ane bergaul di sekolah. Ane coba jadi orang yang gaul abis. Ane temenan ama semua orang, ane temenan ama semua cewek yang ane liat. Setelah dari cara bergaul, ane pindah ke cara berpakaian. Ane beli semua kaos2 yang di pake ama anak2 yang katanya gaul. Setelah cara bergaul ama cara berpakaian, ane pikir ada satu lagi yang kurang. Tongkrongan ane masih cupu banget. Mobil ane kalo di liat2 kaya mobil ibuk2 yang mau arisan, standart pabrik banget. Ane ga tw mau mulai modif nya dari mana. Hmm,,setelah ane liat2 dari velg kayaknya oke nih ane modif duluan. Ane pun nyari2 tempat2 velg market, ane mw nyari velg yang anak muda banget. Jatuh lah pilihan ane ke sebuah velg ring 17 warna item. Waah,,nih velg oke nih,pikir ane. Setelah ganti velg, ane muter2 otak lagi, apa ya kira-kira lagi. Ane pandangin mobil ane,,hmm cukup dulu lah pikir ane. Waktu ane lagi di jalan, pandangan ane gak pernah lepas dari mobil2 keren dan modif abis. Ini nih yang disuka ara, pikir ane. Setelah observasi mobil keren lainnya, ane pun berniat buat ganti knalpot mobil ane. Ane ganti jadi racing gitu, biar ara suka,,hahaha. Setelah 2 bulan ane permak abis t mobil, tongkrongan ane pun siap buat ane tunjukin ke ara. Tiap ane mw jemput adik ane, ane selalu parkirin mobil di dekat tempat ara selalu nunggu jemputannya, berharap dia ngeliat mobil ane,haha. Tapi, ada terlintas di pikiran ane terkadang, ane kok jadi berubah gini ya, jadi pamer dan jadi agak sedikit nakal dalam bergaul. Pergaulan ane sih biasa2 aja, cuma pergaulan ane gak kayak dulu lagi. Ada sedikit perasaan gak enak di dalam pikiran ane. Sejak diri ane berubah, ane terkadang ada sedikit melakukan pembicaraan dengan ara jika bertemu. Malah, pada suatu waktu, kalo gak salah itu lagi bulan puasa ya,, ane sms ara nanyain dia dimana. Trus ara nya ngejawab kalo dia lagi di Gramedia, trus ane Tanya ke dia boleh gak kesana, trus kata aranya kenapa gak. Itulah pertama kali ane ngerasain bisa jalan ama ara walaupun bentar dan ane rasa ara bukan menganggapnya jalan, palingan dia nganggap sebagai ketemuan yang kebetulan aja.
Keadaan semakin memburuk, ara semakin jauh dari ane, ane malah ngerasa usaha ane ternyata benar2 sia-sia. Ara semakin sibuk dengan kegiatan broadcast yang digelutinya. Kita sms an jarang banget. Tiap ane sms, paling jawaban nya cuma beberapa kali, trus gak ada lagi. Seperti itu terus. Tapi ane gak gampang nyerah, ane coba terus nge sms dia, tapi hasilnya tetap, dia jarang balas sms ane.
Ane pun udah kelas 3 SMA waktu itu. 3 tahun ane mencoba mempertahanin perasaan ane ama ara. 3 tahun ane selalu sayang ama dia. 3 tahun ane mencoba segala cara untuk ngebuat ara suka ama ane. 3 tahun pula ane gak pernah merasakan cinta selain ara, dan 3 tahun pula perasaan ane tersiksa. Hal yang ngebuat ane sakit adalah ternyata ara udah punya cowok sebelumnya. Hmmm, habis sudah harapan ane. Waktu itu teman setia ane kemana2 yang ngobatin hati ane cuma mobil ane, vios ane teman terbaik saat itu. Ane gak tw lagi mesti gimana buat ara. Dia semakin jauh dan tambah jauh dari ane.
3 tahun di SMA, ane pun menamatkan sekolah ane, ane lanjut ke bangku kuliah. Saat ini ane tenggelam dalam kesibukan kuliah yang memang jurusan ane adalah jurusan yang sibuk. Tapi di sela-sela kesibukan pasti ane selalu teringat dengan ara, ara dan ara. Tapi setelah di fikir2 ara adalah orang yang ane jadiin motivasi buat menjadi lebih baik. Ara lah orang yang ngebuat ane selalu ingin menjadi lebih baik lagi. ARA JUGA LAH YANG NGEBUAT ANE MENGGUNAKAN CINTA DI JALAN YANG BENAR. Gue gak akan pernah nyerah, gue akan balik lagi buat ara ketika gue udah sukses, dan gue bakalan nunjukkin ke dia bahwa inilah gue, ini diri gue, gue akan sukses buat keluarga gue dan juga lo(ara), dan gue harap jangan buat gue down lagi. Gue sayang ama lo…

original writer : fadillah khair

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s